Ajakan Doa Global untuk Reunifikasi Damai di Semenanjung Korea

Diakonia.id

Pdt. Prof. Dr Sang Chang di antara anggota Komite Sentral WCC lainnya selama kebaktian doa di kapel pusat Ekumenis di Jenewa. Foto: Albin Hillert / WCC

SWITZERLAND,PGI.OR.ID-Dewan Gereja Sedunia (WCC) mengundang semua orang yang berkehendak baik untuk merayakan Minggu Doa untuk Reunifikasi Damai Semenanjung Korea pada 11 Agustus.

Setiap tahun, umat Kristen diundang bergabung dalam doa bagi perdamaian dan penyatuan kembali Semenanjung Korea. Doa secara tradisional disiapkan oleh Dewan Gereja-Gereja Nasional di Korea dan Federasi Kristen Korea, dan digunakan pada hari Minggu sebelum 15 Agustus setiap tahun.

Tanggal 15 Agustus, diperingati sebagai Hari Pembebasan di Korea Utara dan Selatan, menandai tanggal pada tahun 1945 ketika Korea memenangkan kemerdekaan dari penindasan kolonial Jepang, namun ironisnya itu juga hari ketika semenanjung itu dibagi menjadi dua negara.

Komite Sentral Federasi Kristen Korea (Korea Utara) dan Dewan Gereja-Gereja Nasional di Korea (Korea Selatan) telah menyusun doa bersama tahunan mereka untuk penyatuan kembali damai Semenanjung Korea di 2019. Gereja didorong untuk menerjemahkan doa ini ke dalam bahasa nasional masing-masing, dan membagikannya kepada jemaat. “Tuhan, kami pernah menjadi satu negara,” Demikian doa tersebut. “Kami adalah 100 tahun yang lalu ketika kami berteriak untuk kemerdekaan Korea melawan tirani imperialisme Jepang.”

Doa tersebut mengungkapkan harapan agar Semenanjung Korea akan menjadi satu lagi. “Tuhan, kami mohon,” membaca doa itu. “Mari kita tidak pernah lagi mencoba perang di tanah ini, dan marilah kita membangun rezim permanen dan damai kita sendiri yang tidak ada kekuatan asing dapat memanfaatkan.”

Doa mendesak orang untuk menjaga hati, kehendak, dan kekuatan mereka bersatu. “Mari kita ingatkan diri kita bahwa kita harus menentukan nasib kita sendiri,” demikian permohonan doa itu. “Tuhan, jadikan kita satu”. Bersama-sama, orang-orang di Semenanjung Korea harus menentukan nasibnya sendiri. “Tuhan, dengarkan doa-doa orang-orang Kristen yang terkasih di seluruh dunia untuk perdamaian dan kemakmuran,” demikian teks doa itu. “Janganlah kita mengabaikan kewajiban atau penundaan kita karena alasan apa pun.”

Dewan Gereja Nasional di Korea akan mengadakan kebaktian bersama di Gereja Bogum, Seoul, serta layanan regional di Suwon, Daejon, Busan, Jeonju, dan tempat-tempat lainnya. Selain itu, akan diadakan pula festival musik dan pameran.

Pada 15 Agustus – Hari Pembebasan – Dewan Nasional Gereja-Gereja di Korea akan mengadakan acara bersama dengan organisasi sipil, Komite 6.15. Orang-orang akan berkumpul di Kwanwamoon Square untuk membuat “rantai perdamaian” yang akan mengelilingi kedutaan AS dan Jepang di dekatnya.

Sumber: www.oikoumene.org

Leave a Reply